Kumpulan dongeng dan legenda di Dieng

Kumpulan dongeng dan legenda di Dieng

Diposting pada

Legenda Dieng diceritakan secara turun temurun ke anak cucu mereka, sebagai contoh legenda asal mula terbentuknya sebuah tempat yang ada di Dieng Plateau seperti kawah, telaga ataupun tempat lain. Legenda-legenda di Dieng ini tidak dibukukan, jadi kebenarannya masih fiktif karena tidak tau siapa pengarang aslinya dan hanya diceritakan mulut ke mulut saja.

Legenda Kawah Sikidang

Legenda Kawah Sikidang

Menurut masyarakat sekitar, Kawah Sikidang memiliki sebuah cerita legenda tentang seorang pangeran yang bergelimang harta bernama Kidang Garungan. Mekipun kaya raya, pangeran memiliki hal yang tidak biasa yaitu bertubuh manusia berkepala kijang. Itulah kenapa ia memiliki nama ‘kidang’.

Di sisi lain, hiduplah seorang dewi nan jelita bernama Shinta Dewi. Keelokan parasnya telah tersebar hingga penjuru dunia, sehingga banyak pemuda yang meminangnya. Akan tetapi, tidak satupun pinangan yang diterima sang dewi, dikarenakan tidak ada yang mampu memberikan mas kawin sebanyak kemauan Shinta Dewi. Kecantikan Shinta Dewipun terdengar oleh telinga sang pangeran Kidang.

Pangeran Kidang mengutus salah satu pengawalnya untuk meminang Shinta Dewi. Karena diiming-imingi mas kawin yang banyak, Shinta Dewipun menerima pinangan tersebut dengan khayalan dalam benaknya pangeran pastilah memiliki rupa yang tampan.

Pada hari di mana lamaran dilaksanakan, Shinta Dewi terkejut oleh perwujudan pangeran Kidang. Ia mencari akal untuk membatalkan lamaran tersebut, dengan cara meminta pangeran untk menggali sumur sebagai sumber mata air untuk masyarakat sekitar dalam waktu satu hari. Pangeranpun menyanggupi permintaan tersebut.

Dengan mudah, pangeran kidang menggali tanah dengan tangan kosong dan sesekali menggunakan tanduknya. Melihat hal tersebut, Shinta Dewi menjadi panik. Ia meminta masyarakat untuk membantunya menimbun kembali sumur yang belum selesai digali pangeran itu dengan tanah. Pangeran yang sedang berada di dasar sumur akhirnya tertimbun dan terkubur hidup-hidup. Amarah sang pangeran meledak, sehingga sumur yang meledak-ledak tersebut kemudian membentuk kawah seiring dengan berjalannya waktu.

Legenda Goa Jaran

Alkisah, pada suatu hari hujan turun dengan sangat deras. Seekor kuda (jaran dalam bahasa jawa) betina bernama Resi Kendaliseto tengah mencari tempat untuk berteduh. Di tengah kebingungnnya, kuda tersebut menemukan sebuah lubang besar dan memutuskan untuk berteduh dan bermalam di dalam goa tersebut. Namun, hal aneh terjadi pada sang kuda. Keesokan harinya pada saat pagi hari, kuda tersebut keluar dari goa perutnya sudah membesar atau dalam keadaan bunting. Itulah mengapa goa ini diberi nama ‘goa jaran’.

Hingga saat ini, masih banyak masyarakat yang percaya akan legenda tersebut. Pasangan yang belum dikaruniai keturunan dalam waktu yang cukup lama akan melakukan semedi di dalam goa tersebut. Keinginan untuk segera memiliki keturunan dipercaya bisa terkabulkan. Tetapi, bagi wanita perawan yang belum menikah mitosnya pantang untuk memasuki goa tersebut. Ditakutkan akan terjadi hal yang tidak diinginkan atau bernasib sama dengan kuda Resi. Terlepas dari legenda dan mitos tersebut, Goa jaran ramai dikunjungi oleh peziarah dari luar daerah pada bulan-bulan tertentu.

Informasi terkait pantangan memasuki Goa Jaran, terpasang jelas di bagian depan pintu masuk. Diharapkan wisatawan yang berkunjung dapat menjaga diri untuk tidak mengindahkan larangan tersebut. Apabila diperhatikan, mulut dari Goa jaran sendiri memiliki bentuk yang tidak beraturan di antara celah bebatuan dan sempit. Mustahil bagi seekor kuda untuk masuk ke dalamnya. Meskipun belum diketahui kebenarannya, goa ini tetap memilik daya tarik tersendiri bagi para wisatawan yang berkunjung di kawasan Telaga Warna.

Dongeng Telaga Warna

Dongeng Telaga Warna

Terdapat dua versi yang tersebar di tengah masyarakan akan legenda Telaga Warna. Yang pertama yaitu menurut penuturan salah satu tokoh masyarakat di Dieng, dahulu kala ada seorang Ratu Samudra yang memiliki putri dengan paras canttik nan rupawan. Karena kecantikannya itulah, banyak kesatria yang datang untuk berusaha mempersunting sang putri.

Hingga pada suatu waktu, datanglah dua kesatria tampan yang bermaksud meminang putri. Karena keduanya adalah seorang kesatria yang memiliki paras tampan, ratupun bingung memilih salah satu di antara mereka. Sehingga ia memutuskan untuk membuat sayembara berupa siapapun yang mampu membuat telaga dalam waktu tercepat maka akan menjadi menantunya. Sang kesatria pertama berhasil membuat Telaga Menjer dengan waktu yang lebih cepat dari sang kesatria kedua yang membuat Telaga Pengilon.

Sesuai dengan perjanjian yang telag dibuat sebelumnya, maka Ratu memilih kesatria pertama yang berhak untuk mempersunting putrinya. Beberapa hari setelah pernikahan, Ratu dan Putri berjalan-jalan mengelilingi kawasan Dieng hingga menemukan telaga yang sangat jernih, yaitu Telaga Pengilon. Karena rasa takjub dan penasaran, maka Ratupun bertanya kepada masyarakat sekitar siapa yang membuatnya. Dan ternyata, sang empunya meruakan kesatria kedua. Mendengar penuturan tersebut, Ratupun memanggil memantu pertamanya.

Dikutuklah sang kesatria pertama menjadi naga penunggu samudra oleh Ratu. Sedangkan kesatria kedua diangkat menjadi menantunya. Hal ini yang dipercaya mendasari air dari Telaga Menjer beriak dan bergelombang yang mencerminkan sifat kesatria pertama yaitu kasar. Dan dari Telaga Pengilon, airnya terlihat jernih, berkilau, dan tenang yang mencerminkan sifat kesatria kedua yang penuh akan kedamaian.

Pada suatu hari, Ratu dan Putri memutuskan untuk mandi di Telaga Pengilon. Mereka menanggalkan bajuny yang dikenakan pada sebuah pohon yang berada di tepi telaga. Secara tiba-tiba, datanglah angin kencang yang membawa terbang baju mereka hingga jatuh ke sebuah telaga di sebelah Telaga Pengilon. Sehingga, air dari elaga tersebut berubah menjadi warna warni sesuai dengan warna baju yang dikenakan ratu dan Putri. Hingga kini, cerita tersebut masih menjadi sebuah mitos yang kerap kali terdengar dan diceritakan oleh masyarakat Dieng secara turun-temurun.

Versi kedua legenda Telaga Warna datang dari provinsi Jawa Barat. Dahulu kala terdapat sebuah kerajaan di Jawa Barat yang dipimpin oleh sang Prabu dan Ratu. Sekian lama pernikahannya, mereka belum juga dikaruniai seorang anak sebagai pewaris selanjutnya. Hal itu menjadikan Prabu dan Ratu sedih, hingga sang Ratu menangis sepanjang hari. Karena tidak tega, Prabu memutuskan untuk pergi ke hutan dan bertapa di sebuah goa untuk berdoa supaya ratu hamil. Tidak berselang lama, doa tersebut terkabul. Ratu akhirnya hamil dan melahirkan seorang putri dengan paras yang sangat ayu bernama Gilang Rukmini.

Kelahiran sang putri menebarkan suka cita bagi rakyat. Mereka turut bahagia dan memberikan banyak sesembahan. Sang prabu dibantu penasehat kerajaan menerima dengan senang hati sebagai bentuk rasa syukurnya. Seiring berjalannya waktu, sang putri tumbuh menjadi anak yang kurang baik perangainya. Ia memiliki sikap kasar dan sombong. Hingga pada usianya yang ke 17 tahun, Prabu bermaksud memberikan hadiah kepada sang Putri sebuah kalung mutiara dengan warna pelangi saat terpancar cahaya yang dibuat olah pembuat perhiasan terbaik di kerajaan.

Namun, niat sang Prabu untuk membahagiakan snag Putri sirna. Saat kalung tersebut diberikan, putri melemparnya karena tidak suka dan merasa kalung tersebut tidak bagus. Hal tersebut membuat Ratu kecewa akan tingkah laku Putri dan menangis. Begitu pula Prabu, dan seluruh rakyat kerajaan. Tiba-tiba dari halaman istana muncul mata air yang menyembur dari dalam tanah dan tidak berhenti hingga menenggelamkan seluruh kerajaan. Genangan tersebut yang kini menjadi Telaga Warna yang memancarkan fenomena berubah warna karena kalung mutiara yang dibuang sang putri.

Terlepas dari kedua cerita tersebut, sebenarnya hanyalah cerita rakyat yang terus diceritakan. Karena pada dasarnya, Telaga Warna memiliki penjelasan ilmiah mengapa bisa memantulkan warna yang berubah-ubah.

Legenda Telaga Pengilon

Legenda Telaga Pengilon

Dahulu kala ada Ratu yang memiliki putri cantik. Putri cantik ini akan dipinang oleh 2 kasatria tampan. Kemudian sang ratu mengadakan sayembara untuk membuat sebuah telaga. Siapa yang cepat selesai dia yang akan menjadi menantunya. Pemuda ke 1 membuat Telaga Menjer dan pemuda ke 2 membuat telaga Pengilon. Yang menang adalah pemuda pertama.

Kemudian ratu dan sang putri pergi ke Dieng, tidak sengaja melihat Telaga Pengilon yang tampak jernih, berkilau, airnya tenang dan sangat damai, ternyata yang membuat telaga tersebut adalah pemuda ke 2. Kemudian sang ratu membatalkan pinangan pemuda 1 karena danau yg dibuatnya kasar dan airnya beriak. Hal itulah yang menjadi pertimbangan ratu karena dianggap menggambarkan sifat pembuatnya.

Legenda Kawah Candradimuka

Legenda Kawah Candradimuka

Dalam cerita pewayangan dikisahkan salah satu pandawa lima yaitu Gatotkaca ketika masih bayi direbus di kawah yang bernama Candradimuka. Sehingga menghasilkan kekuatan yang luar biasa, sang Gatotkaca mebjadi sangat kuat yang digambarkan memiliki tulang seperti besi, otot seperti kawat, rambutnya seperti jarum dan matanya seperti kilat.

Legenda Telaga Merdada

Legenda Telaga Merdada

Konon Telaga Merdada terbentuk dari sebuah cangkir dengan nama cupu manik astagina yang dilemparkan oleh seorang resi yaitu Resi Gautama. Resi Gautama memiliki 3 orang anak. Suatu ketika anak Resi Gautama saling berebut cupu manik astagina, kemudian dilemparlah cupu manik tersebut melayang ke udara oleh sang resi. Akhirnya bagian cupu terpisah dan membentuk Telaga Merdada.

Legenda Kawah Sileri

Legenda Kawah Sileri

Kawah sileri adalah sebuah kawah di Dieng yang airnya seperti leri atau air cucian beras. Konon legendanya adalah ada seorang nenek sihir yang ingin bertapa di atas gunung dengan membawa leri di tempurung untuk menghalau orang yang akan memngganggu nenek tua tersebut. Saat di perjalanan si nenek jatuh tersandung batu dan akhirnya leri itu tumpah dan jadilah kawah sileri.

Legenda Telaga Swiwi

Legenda Telaga Swiwi

Dikisahkan di cerita pewayangan saat Dewi Shinta di culik dan dibawa terbang oleh Rahwana ke kerajaan Alengka, saat di perjalanan tiba tiba ada seekor burung garuda bernama Jatayu yang Kan menolong Dewi Shinta, namun nasibnya kurang beruntung karena Jatayu berhasil dikalahkan oleh Rahmana sehingga jatuh di atas permukaan tanah yang mengakibatkan tanah tersebut membentuk lubang mirip sayap atau swiwi.

Legenda Sumur Jalatunda

Dalam sebuah cerita pewayangan Sumur Jalatunda merupakan sebuah sumur yang memiliki jalan tembus ke negara di dasar bumi yaitu kerajaan Sapta Pratala tempatSang Hyang Antaboga bersemayam bersama seorang putranya Nagagini dan cucunya Raden Antareja.

Legenda Gangsiran Aswatama

Konon terowongan atau yang disebut Gangsiran Aswatama merupakan salah satu terowongan yang pernah digunakan Aswatama ketika akan mencuri anak Parikesit yaitu cucu dari Arjuna.

1 komentar.

Tinggalkan Balasan